Visit Here!!!!!!!

Translate Here!!!!!!!!!!!!!!

Rabu, 21 Agustus 2013

Kisah Inspiratif : JENDELA

Dua pria yang sedang sakit serius menempati satu ruangan di rumah sakit yang sama. Salah satu priadiperbolehkan untuk duduk di tempat tidurnya selama satu jam dalam sehari untuk mengeluarkan cairan di paru-parunya. Kasurnya berada di sebelah jendela satu-satunya di ruangan itu. Pria yang satu lagi menghabiskan waktunya hanya telentang di kasur.


Mereka saling bercerita setiap saat. Mereka berbicara tentang istri dan keluarga, rumah, pekerjaan, keterlibatan mereka dalam militer, ke mana mereka berlibur. Dan setiap siang ketika pria yang berada di dekat jendela dapat duduk, dia akan menceritakan segala yang ia lihat di luar jendela kepada temannya. 


Pria yang berada di kasur satunya akan merasa bahwa dunianya diperluas dan dimeriahkan oleh segala aktivitas dan warna dunia luar. Dari jendela terlihat sebuah taman dengan danau yang cantik, kata pria yang berada di dekat jendela. Bebek dan angsa bermain di air sementara anak-anak bermain dengan kapal mainan. Para pecinta bergandengan tangan di tengah warna-warni bunga. Pohon tua besar menghiasi pemandangan, dari jauh terlihat pemandangan kota yang menarik. Saat pria yang berada di dekat jendela menggambarkan semua itu dengan detil, pria yang berada di sisi yang lain akan menutup mata dan membayangkan suasana itu.


Di suatu siang... 
Pria yang berada di dekat jendela menggambarkan sebuah parade yang sedang lewat. Meskipun tidak bisa mendengar apapun, ia dapat melihat lewat mata pikirannya saat pria yang berada di dekat jendela melukiskan dengan detil lewat kata-katanya. Tiba-tiba, sebuah pikiran memasuki kepalanya: Mengapa harus ia yang selalu mendapatkan kesenangan melihat segalanya di saat diriku tidak pernah melihat apapun? Itu tidak adil. Awalnya ia merasa malu punya pikiran seperti itu. Namun saat hari terus berlalu dan semakin banyak pemandangan yang terlewatkan, rasa iri hati itu mulai berubah menjadi kebencian. Ia mulai merenung dan sulit untuk tidur. Ia seharusnya yang berada di dekat jendela - dan pikiran itu sekarang mengendalikan hidupnya.


Di suatu malam yang larut... 
Saat ia sedang menatap langit-langit, pria yang berada di dekat jendela tiba-tiba terbatuk. Pria itu tersedak oleh cairan yang berada di paru-parunya. Pria yang lain melihat dalam ruangan yang remang-remang saat pria di dekat jendela meraba-raba tombol untuk meminta bantuan. Mendengar dari sisi yang lain, ia tidak bergerak, tidak memencet tombolnya sendiri yang akan membawa perawat berlari ke ruangan itu. Dalam waktu kurang dari lima menit, suara batuk dan tersedak itu berhenti, bersama dengan suara nafasnya. Sekarang, hanya ada keheningan--keheningan yang mematikan.


Pada keesokan paginya... 
Perawat datang membawa air untuk mandi. Ketika ia menemukan tubuh yang tak bernyawa lagi di dekat jendela, ia merasa sedih dan memanggil petugas rumah sakit untuk dibawa-- tanpa kata-kata. Sesudah merasa pantas, pria itu bertanya jika ia bisa pindah ke dekat jendela. Si perawat merasa senang untuk melakukan pertukaran dan sesudah ia memastikan pria itu merasa nyaman, ia meninggalkannya sendiri.


Pelan-pelan, sambil menahan rasa sakit, ia bersandar dengan satu sikunya untuk melihat keluar pertama kali. Akhirnya, ia akan mendapatkan kegembiraan bisa melihat semuanya sendiri. Ia menggeliat pelan-pelan untuk melihat ke luar jendela di samping tempat tidurnya. Yang ia lihat hanyalah tembok kosong.


Moral cerita:
Mengejar kebahagiaan hanyalah masalah pilihan...Kebahagiaan adalah sikap positif yang secara sadar kita pilih untuk kita ekspresikan. Kebahagiaan bukanlah sebuah hadiah yang dikirimkan di depan pintu kita setiap pagi, bukan juga datang lewat jendela. dan aku yakin bahwa keadaan kita hanyalah bagian kecil yang membuat kita bahagia. Jika kita hanya menunggu keadaan menjadi benar, kita tidak akan pernah menemukan kebahagiaan itu.
Mengejar kebahagiaan adalah sebuah perjalanan batin. Pikiran kita itu seperti program, menunggu kode-kode yang menentukan tindakan kita; seperti brankas bank menunggu apa yang kita simpan. Jika kita secara teratur menyimpan pikiran positif, membesarkan hati, dan semangat, jika kita terus menggigit bibir kita sebelum kita mulai menggerutu dan mengeluh, jika kita menghilangkan pikiran negatif yang tampak tidak berbahaya saat mulai tumbuh, kita akan menemukan bahwa banyak hal yang bisa membuat kita bergembira.